Ahad, 12 Disember 2010

Berakhirnya Semester 3

Semalam selesailah sudah peperiksaan akhir semester.  Semester tiga ini adalah semseter panjang. Jika diikutkan di atas kertas, para siswa sepatutnya sudah lama bercuti sama seperti universiti-universiti lain tetapi disebabkan berlakunya banjir yang agak dashyat di bumi Jelapang Padi ini, maka peperiksaan akhir semester di UUM terpaksa ditangguhkan.Ternyata semester ini mempunyai banyak perjalanan dan perkara yang tidak dapat dilupakan. Salah satunya adalah pemergian seorang sahabat saya ke rahmatullah.

Semester ini saya berdepan dengan tugasan akademik yang agak mencabar. Peperiksaan akhir semester ini pun agak sukar ditelah. Saya tertanya-tanya bagaimana keputusan peperiksaan saya pada semester depan?harap-harap lebih baik daripada semester satu dan dua. Saya tidaklah mahu membicarakan satu persatu perjalanan peperiksaan saya. Cukuplah sekadar menceritakan secara sepintas lalu. Saya berharap usaha dan keupayaan saya  akan bertambah pada semester hadapan.

Saya juga berharap pada semester depan saya dapat berada dalam tugasan kumpulan (group assignment) yang berbilang kaum. Saya beranggapan jika berada dalam kumpulan tugasan yang sama tidak membawa apa-apa perubahan apatahlagi jika disamping berada dalam bangsa yang sama. Jika sesuatu tugasan kumpulan itu terdiri daripada pelbagai kaum, nescaya dapat diwujudkan perpaduan kaum. Saya juga akan cuba mendapat tunjuk ajar daripada senior dan rakan-rakan yang mendapat keputusan cemerlang dalam jurusan INTAFF ini seperti Ali Redha Norman, Intan Rafhanah dan Nadia. Mereka adalah penerima anugerah dekan (DL) sebelum ini. Sebelum ini saya juga mempunyai seorang senior yang bolehlah dilabel sebagai genius. Dia juga banyak memberi tunjuk ajar kepada saya.

Malam ini saya akan bertolak ke pulang ke kampung halaman. Saya telah pun pulang ketika cuti Hari Raya Aidiladha tempoh hari.  Saya akan kembali ke UUM atau lebih tepat lagi ke Bukit Kachi mungkin sebelum 15 haribulan Januari 2011. Ada pendapat yang mengatakan kuliah semester depan bermula 18 haribulan.Tetapi biarkan sahaja desas-desus itu. Sekembalinya saya di rumah, saya akan cuba membaca lebih banyak buku yang berkaitan dengan politik, ekonomi dan sosial yang bersangkut paut dengan kursus pengajian saya. Subjek -subjek semester depan akan lebih "huru-hara" berbanding semester ini. Saya cuba meluangkan masa lapang saya di perpustakaan Dungun sambil membaca komik kegemaran saya iaitu Detektif Conan. 

Kepada kawan-kawan UUM, selamat jalan. Semoga dapat bertemu lagi pada semester hadapan.Insyaallah. Kepada kawan-kawan di kampung selamat bertemu kembali. Di bawah saya meletakan gambar yang diambil ketika kertas ujian yang terakhir peperiksaan akhir semester saya.Sayonara.

Jumaat, 10 Disember 2010

Salam Takziah : Perginya Seorang Sahabat

Hari Jumaat 10 haribulan 12 2010 seorang sahabat saya telah kembali ke rahmatullah. Dia adalah kawan satu pengajian saya di UUM. Namanya adalah Hafizan Osman. Arwah dikatakan menghidap penyakit hati bernanah. Saya sempat menatap wajahnya buat kali terakhir di Hospital Sultanah Bahiyah di Alor Star.Sebenarnya dari hari Khamis lagi saya berniat untuk pergi melawatnya setelah diberitahu dia dimasukan ke dalam Unit Rawatan Rapi (ICU).

Antara teman-teman lain yang turut sama melawat arwah buat kali terakhir adalah Wan Syarifuddin, Faizal Ikhir Johari, Amer Izzuddin, Khalifa Omar, Akhmar, Maswari, Nabila Huda, Shahrul Ezwan, Roslan, Haffet serta Affendy.Antara pihak lain yang hadir adalah Penolong Pendaftar Encik Budiman, Dekan Colgis, Professor Madya Dr Ahmad Martadha, felo-felo serta seorang wakil MPP. Pada ketika itu jugasaya dihujani dengan panggilan telefon dan SMS apabila saya menyebarkan pemergian arwah. Terdapat juga seorang dua pensyarah yang menghubungi saya apabila mendapat berita tersebut.Di dalam lamanweb sosial seperti Facebook juga telah digunakan untuk memberitahu perkhabaran pemergian arwah Hafizan.

Saya bukanlah seorang individu yang rapat dengan arwah tetapi saya mengenali dia seorang yang periang dan peramah. Dia boleh bergaul dengan semua orang. Ketika saya melihat arwah di bilik jenazah saya terkedu dan sebak. Terkenang pula saat saya dengan dia bersama kawan-kawan yang lain.

Saya berdoa agar Allah S.W.T mengampuni dosa-dosanya serta menempatkan dia dikalangan orang-orang yang beriman. Saya juga berharap keluarga arwah bersabar dan tabah dalam menghadapi ujian daripada Allah S.W.T ini. Kepada kawan-kawan dan pengikut-pengikut blog saya ini, marilah sama-sama kita sedekahkan doa arwah Hafizan. Al Fatihah.

Isnin, 6 Disember 2010

Salam Maal Hijrah

Ketika saya menyiapkan post terbaru saya ini, masih tinggal lagi 2 kertas peperiksaan yang perlu saya hadapi. Saya agak lambat mengemaskini blog saya berikutan beberapa perkara mendatang yang perlu diselesaikan di samping kesibukan dalam musim peperiksaan.


Namun dalam kesibukan ini saya ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Menyambut Maal Hijrah 1432 Hijrah kepada seluruh umat Islam Malaysia kususnya dan seluruh dunia amnya.Sesungguhnya sambutan ini menandakan masuknya tahun baru dalam takwim Islam. Walaupun sambutan maal hijrah ini bukanlah amalan Nabi Muhammad S.A.W dan mungkin boleh dikategorikan sebagai bida'ah tetapi saya fikir mungkin penghayatan dalam bulan Islam itu yang perlu dititikberatkan. 


Tahun Hijrah ini diambil sempena hijrah (perpindahan) Rasulullah S.A.W dan para sahabat dari kota Mekah ke kota Madinah. Pengorbanan Nabi dan para sahabat sanggup meninggalkan kediaman yang mereka cintai demi Islam. Hijrah yang patut diamalkan oleh umat Islam sekarang hijrah dari sifat mazmumah kepada sifat mahmudah. Dari melakukan perkara mungkar kepada perkara makruf.


Umat Islam hari ini juga sepatutnya bersatu atas kalimah tauhid. Itulah hijrah yang paling afdhal. Dari bersifat berpuak-puakan kepada pertalian Islam. Suasana sekarang dilihat umat Islam masih berpuak-puak. Sesetengah pihak mendakwa mereka lebih Islam daripada yang lain manakala sesetengah pihak yang lain mendakwa Islam orang lain sebagai menyeleweng. Umat Islam perlu bersatu dan menghadapi musuh sebnar daripada bercakaran sesama sendiri. Inilah yang terjadi apabila masing-masing tidak mahu berlapang dada dan enggan kembali kepada Al-Quran dan Sunnah. Sebenarnya sia-sia menyambut sambutan maal hijrah ini jika diri sendiri masih di takuk yang lama.Walaubagaimanapun diharapkan agar awal bulan Islam ini dapat mengubah diri saya ke arah yang lebih baik. Moga Allah menerima taubat dan amal dari saya yang bersifat kekurangan ini.

Saya berharap agar diri saya dan mereka yang lain dapat melakukan hijrah dan tajdid sama ada kubra (besar) atau sughra (kecil). Hijrah saya dalam tempoh terdekat ini adalah supaya Allah memberi keuatan kepada saya agar saya terus dapat menuntut ilmu hinggalah ketika saat saya dijemput oleh Allah. Saya berdoa agar saya dapat melanjutkan pelajaran hingga ke peringkat Phd. Insyaallah. Moga-moga kita dilimpahi rahmat dan berkat sepanjang masa. Amin.



Di sini saya meletakkan doa awal dan akhir tahun. Moga mereka yang membaca mendapat manfaatnya.


                                                            Doa Awal Tahun


doa-awal-thn0.jpg
                                                                       Maksudnya:

Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka.
Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang qadim. yang awal dan ke atas kelebihanMu yang besar dan kemurahanMu yang melimpah dan ini adalah tahun baru yang telah muncul di hadapan kami. Kami memohon pemeliharaan dariMu di sepanjang tahun ini dari syaitan dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya dan juga pertolongan terhadap diri yang diperintahkan melakukan kejahatan dan usaha yang mendekatkanku kepadaMu Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mulia.
Wahai Tuhan Yang Maha pengasih dari mereka yang mengasihi dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad. Nabi yang ummi dan ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan kesejahteraan ke atas mereka.


                                                          Doa Akhir Tahun

doa-akhir-thn0.jpg
                                                                Maksudnya:

Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka.
Wahai Tuhan, apa yang telah aku lakukan dalam tahun ini daripada perkara-perkara yang Engkau tegah daripada aku melakukannya dan aku belum bertaubat daripadanya. Sedangkan Engkau tidak redha dan tidak melupakannya. Dan aku telah melakukannya di dalam keadaan di mana Engkau berupaya untuk menghukumku, tetapi Engkau mengilhamkanku dengan taubat selepas keberanianku melakukan dosa-dosa itu semuanya. Sesungguhnya aku memohon keampunanMu, maka ampunilah aku. Dan tidaklah aku melakukan yang demikian daripada apa yang Engkau redhainya dan Engkau menjanjikanku dengan pahala atas yang sedemikian itu. Maka aku memohon kepadaMu.
Wahai Tuhan! Wahai yang Maha Pemurah! Wahai Yang Maha Agung dan wahai Yang Maha Mulia agar Engkau menerima taubat itu dariku dan janganlah Engkau menghampakan harapanku kepadaMu Wahai Yang Maha Pemurah. Dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad, ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan mengurniakan kesejahteraan ke atas mereka.